Kemenkes Berikan Penghargaan Kepada Wilayah Yang Berhasil Capai Eradikasi Frambusia dan Eliminasi Kusta

Jakarta, 7 April 2021

Sebanyak 9 wilayah yang terdiri dari 8 kabupaten/kota berhasil melakukan eradikasi frambusia dan 1 provinsi berhasil melakukan eliminasi kusta. Kesembilan wilayah tersebut mendapatkan penghargaan dari Kementerian Kesehatan RI, Rabu (7/4) di Gedung Siwabessy, Kemenkes, Jakarta.

Penghargaan berupa sertifikat diserahkan langsung oleh Menteri Kesehatan RI, Budi Gunadi Sadikin kepada 8 kabupaten/kota yang berhasil eradikasi frambusia, dan penghargaan eliminasi kusta diserahkan Plt. Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, dr. Maxi Rein Rondonuwu kepada 1 provinsi.

Pemberian penghargaan tersebut merupakan salah satu rangkaian acara dari Pertemuan Integrasi Evaluasi, Validasi Data dan Perencanaan Direktorat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Ditjen P2P Kemenkes RI yang diselenggarakan pada 6 – 9 April 2021 di Bogor, Jawa Barat.

dr. Maxi dalam laporannya mengatakan eliminasi kusta dan eradikasi frambusia adalah bagian dari komitmen Indonesia untuk di capai pada tahun 2024.

“Sertifikat Eliminasi Kusta diberikan kepada daerah yang telah mencapai prevalensi kurang dari 1 per 10.000 penduduk,” katanya.

Pada akhir tahun 2020, kata dr. Maxi provinsi yang telah mencapai Eliminasi Kusta adalah Sulawesi Selatan. Sedangkan untuk Sertifikat Eradikasi Frambusia yang diserahkan kepada Kabupaten/Kota non Endemis (Bebas) Frambusia diberikan pada daerah yang telah direkomendasikan oleh provinsi serta melalui penilaian oleh Komisi Eradikasi Frambusia.

8 kabupaten/kota penerima sertifikat antara lain Kota Cilegon, Kabupaten Serang, Kota Jakarta Barat, Kota Bengkulu, Kota Salatiga, Kabupaten Kendal, Kota Blitar, dan Kota Madiun. Sementara 1 provinsi adalah Sulawesi Selatan.

Indonesia masih mempunyai penyakit-penyakit kuno yakni penyakit kusta yang muncul sejak sebelum Masehi. Hingga sekarang Indonesia masih menghadapi masalah tersebut.

Kusta sudah ada sejak zaman sebelum masehi. Tantangannya adalah bagaimana sesudah 2021 tahun penyakit ini bisa dieradikasi.

Menkes, Budi mengatakan kusta adanya hanya di negara-negara berkembang salah satunya Indonesia dan masih cukup tinggi prevalensinya.

“Jadi di sini saya ingin mengucapkan terima kasih terhadap rekan-rekan dari pemerintah daerah. dari gubernur yang sudah berhasil menurunkan prevalensi kusta. Ini menjadi standar 1 per 10.000 untuk masuk kategori eliminasi,” ucap Budi.

Namun, alangkah baiknya, lanjut Budi, pemerintah Indonesia memasang targetnya sama seperti frambusia, yaitu eradikasi. Karena sudah saatnya Indonesia mampu menjadi salah satu negara yang bisa mengeradikasi kusta.

Kedua penyakit ini menularnya jauh lebih susah dibandingkan COVID-19. Artinya penanggulangan bisa jauh lebih aman, obatnya pun relatif mudah diketahui, terutama kusta, sehingga melakukan treatment nya juga lebih aman.

“Jadi seharusnya kita perlu kerja lebih keras, sudah ada contoh beberapa daerah bisa menyelesaikan, bisa mengeradikasi frambusia dan eliminasi kusta. Cara yang digunakan oleh wilayah tersebut bisa direplika untuk daerah lain,” tuturnya.

Budi menyampaikan prevalensi kusta sudah mencapai 16 ribuan dan 10 ribu insiden baru. Ia dan jajarannya masih mencari daerah mana yang masih tinggi angka kustanya kemudian melakukan intervensi spesifik untuk daerah tersebut.

“Saya pribadi menyayangkan kalau penyakit yang sudah 2021 tahun ini kok tidak bisa dihilangkan. Mudah-mudahan kita bisa bekerja keras mempercepat bukan hanya eliminasi tapi juga eradikasi,” kata Budi.

Deputi Bidang Pembangunan Manusia, Masyarakat dan Kebudayaan yang diwakili oleh Direktur Kesehatan dan Gizi Masyarakat Pungkas Bahjuri Ali mengapresiasi upaya yang dilakukan oleh pemerintah dari 8 kabupaten/kota dan 1 provinsi tersebut.

Ia mengatakan capaian itu merupakan suatu lompatan besar. Diharapkan pemerintah pusat dan daerah mampu berkoordinasi dan berkolaborasi dengan mengedepankan upaya normatif. Sehingga perluasan penemuan kasus dan pemberian pengobatan ini bisa dituntaskan.

Indonesia saat ini menghadapi double burden of disease yaitu semakin meningkatnya penyakit tidak menular tapi pada saat yang sama penyakit menular juga masih sangat tinggi. Bahkan Indonesia masih menghadapi penyakit yang sering disebut penyakit tropis terabaikan seperti kusta dan frambusia.

RPJMN 2020-2024 telah menangkap tantangan tersebut yaitu bagaimana memfokuskan pembangunan kesehatan untuk penanganan penyakit menular termasuk penyakit terabaikan dan penyakit tidak menular. Kebijakan ini diarahkan untuk meningkatkan cakupan kesehatan semesta, artinya seluruh penduduk mendapatkan seluruh pelayanan tanpa ada hambatan biaya.

“Penyakit kusta dan frambusia ini menunjukkan bahwa ada golongan yang tidak mendapatkan pelayanan kesehatan, artinya prinsip SDGs belum tercapai. Inilah tantangan terbesar kita dalam memberikan pemerataan pelayanan kepada seluruh penduduk sesuai dengan prinsip-prinsip universal health coverage,” tutur Pungkas.

Lebih lanjut Ia menjelaskan, jika Indoneisa mampu membangun dan mewujudkan agenda pembangunan untuk eliminasi kusta dan eradikasi frambusia, akan memberikan lompatan kemajuan bagi pembangunan kesehatan masyarakat Indonesia sebagai bangsa yang besar yang ekonominya maju.

“Eliminasi dan eradikasi bukan berarti masalah selesai. Eliminasi di tingkat kabupaten tetapi penduduk penyakit itu ada di kabupaten lain. Siap-siap kita menerima penularan apabila kita tidak melakukan pengawasan atau kontrol setelah melakukan eliminasi atau eradikasi,” ujarnya.

Namun demikian pembelajaran dari provinsi dan kabupaten/kota dalam eliminasi kusta dan eradikasi frambusia ini dapat dijadikan pijakan dan akselerasi untuk provinsi lain.

Berita ini disiarkan oleh Humas Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan RI. Gedung Adhyatma, Lt.9, Jl. H.R. Rasuna Said Blok X5 Kav. 4-9 Kuningan, Jakarta Selatan 12950.(ADT)

Kementerian Kesehatan tidak menerima suap dan/atau gratifikasi dalam bentuk apapun. Jika terdapat potensi suap atau gratifikasi silahkan laporkan melalui HALO KEMENKES 1500567 dan https://wbs.kemkes.go.id

Berita Terkait lainnya >

Posting Terbaru >